Selasa, Julai 10, 2012

Mulia

gua tak pernah menyangkal bab kepentingan bersyukur,atau redha,cuma yang ralatnya masyarakat kita selalu menyalah-salurkan syukur dan redha kepada perkara yang tak selayaknya.bila soal antara manusia dan manusia,macam mana kita boleh gunakan konsep 'syukur'?rezeki kita dapat,walaupun dihulur oleh tangan manusia lain,ia tetap dari Tuhan jadi kenapa kita mesti rasa perlu curahkan syukur kepada sesama manusia?secara halus ia seolah-olah 'menyembah dan memanjatkan' kesyukuran kepada selain Dia dan peliknya,orang langsung tak terfikir dan tak sedar benda ni.sama juga dengan redha.katakan kita dah berusaha sehabis baik,tapi tetap diuji dengan kegagalan,keburukan,maka ya kita perlu redha dengan takdir.tapi orang kita selalu salah-gunakan redha untuk menutup kelemahan diri.bila diri sendiri tak berusaha,tak mencuba,tak ada kesungguhan,tiba-tiba dengan senang ucap 'redha' bila gagal.bukan soal salah untuk redha,tapi ia seolah-olah lepas tangan,memejam mata pada kelemahan diri sendiri dan letak punca segala keburukan diri kepada takdir.

masalahnya,kadang-kadang kita terlalu mudah berpuas hati,'bersyukur' dan 'redha'.tak ada yang salahpun macam tu tapi yang jadi tak patut bila terlalu mudah berpuas hati,kita tak rasa kita perlu berusaha lebih untuk dapatkan lebih.pemikiran yang sentiasa menganggap cukup dengan apa yang ada,selesa dengan apa yang diperolehi,yang secara halus menyekat kita dari mahu maju ke depan dan menjadi lebih baik dari sedia ada.kita sering ingatkan diri untuk bersyukur dengan nikmat dan rezeki yang ada,itu tak salah.tapi yang jadi salah bila kita tujukan syukur itu kepada sesama manusia.bersyukur pada si anu,bersyukur pada si polan.lagi-lagi bila termakan budi,seolah-olah secara ghaib kita menandatangi satu perjanjian untuk menjadi pak turut.'syukur' kita yang dituju ke tempat yang salah,buat kita jadi buta dan boleh dikudakan orang.tak keterlaluan kalau gua cakap kita seperti dah menganjingkan diri.makan budi,jadi pengikut sampai mati.gabungan antara terlalu mudah berpuas hati dan bersyukur kepada sesama makhluk,buat kita tak rasa mahu dapatkan lebih dan keluar dari kekangan,malah yang lebih teruk,kita langsung tak rasa kita layak untuk dapatkan sesuatu yang lebih baik.kemudian di atas segala kelemahan dan kekurangan yang ada,kita berpakat untuk redha.kita tak tengok itu sebagai kepincangan diri sendiri,atau si anu dan si polan,tapi semuanya adalah 'takdir'.maka dengan menggunakan perkataan ajaib redha itu,kita berjaya menyembuhkan segala kepahitan untuk berasa baik-baik saja seolah-olah tak ada apa yang perlu diubah dan dibaiki,tak ada kekurangan,tak ada keburukan,semuanya sempurna.dan kita pun terus hidup dalam kebutaan,aman dan bahagia.

terlalu baik,kadang-kadang kita dah jadi jahat.terlalu lembut hati,dalam tak sedar kita jadi kejam.ada sebab kenapa wujud patah baik berpada-pada.

dan gua malas nak sambung balik tulisan terbantut yang terperap dalam simpanan ni,ditulis dua minggu lepas sebelum terhenti sebab nak keluar.
               

Tiada ulasan: