Selasa, Jun 14, 2011

Kembara Tulisan

gua baca,gua tenung,gua amati..apa yang gua rasa cuma,kosong.ya,hanya kosong.tak ada sebarang reaksi.tak ada ngeri,tak ada jijik,tak ada takut,tak ada marah,malah teruja juga tak ada.hanya kosong semata-mata kosong.hanya memandang sedalam-dalamnya dan berfikir sendiri,apa yang ada di dalam minda penulis yang menulis sewaktu dia menulis apa yang ditulisnya?entah lah.mungkin itu cara gua.gua sebenarnya tak peduli dan tak terpengaruh dengan apa yang ada pada permukaan.yang menarik minat gua,adalah apa yang ada di sebalik zahir.lebih dalam dari hati,iaitu jiwa.manusia boleh memakai segala bentuk topeng,buat melindungi wajah sebenar jiwa,dan yang gua pandang adalah apa yang tersembunyi di sebalik topeng itu.apa yang ada dalam jiwa mereka,apa yang ada dalam naluri mereka....ketakutan,kesakitan,kesunyian.sudut gelap yang terlindung,dan lebih dalam dari itu,cahaya yang ada sebelum wujudnya kegelapan.

adakalanya,kalau gua benarkan,hati gua boleh bertindak seperti span.gua serap ke dalam diri gua segala emosi yang ada,sehingga emosi itu menjadi emosi gua dan gua,berubah menjadi 'mereka'.setiap zarah rasa,setiap intipati naluri yang ada,semuanya menjadi diri gua.hanya kosongkan minda dan jiwa,dan dengan tenang menghayati sedalam-dalamnya.ia seperti masuk ke dalam diri mereka,lalu menjadi 'satu' dengan mereka.pertalian yang lebih erat daripada 'kita' di mana kita itu telah kembali menjadi 'aku' kerana sudah tak wujud dua jiwa yang bersatu sebaliknya hanya ada satu jiwa,satu insan.perhubungan yang mendalam,yang berlandaskan sentuhan jiwa.tak perlu dengan orang yang kita kenal.ia hanya pertalian,bila jiwa kita mengenali jiwa seseorang dan kita mampu merasa melalui jiwa mereka.naluri untuk memahami,melihat jauh di sebalik apa yang terpampang pada lahiriah.hakikat yang halimunan di mata umumnya,setiapkali melukakan,dia yang melukakan itu akan terluka sekali ganda lebih daripada orang yang dilukakan.mendengar dan melihat bukan hanya dengan sekadar mendengar dan melihat,tetapi dengan menghayati,menyelami,membebaskan rasa sendiri untuk menghirup rasa mereka.pengertian di tahap ini bila rasa mereka menjadi rasa kita,adalah di titik bila kita tak lagi akan bersuara dan menghurai.titik bila kita sedar,kebisuan itu menyuarakan lebih banyak kata-kata daripada kata-kata itu sendiri.

ini,mungkin antara sebab yang membuatkan gua susah untuk marah dan menyimpan rasa dendam lama-lama terhadap sesiapa.jauh di dalam,gua tahu,dan gua percaya,pakaikan wajah apa saja ke muka untuk menunjukkan sifat kejam,hakikatnya lebih kejam tindakan seseorang itu lebih membiaskan tahap kelukaan yang mereka alami di dalam.manusia ini,takkan berubah banyak sebenarnya.yang kita olah dari masa ke semasa lebih kepada pemikiran dan perspektif pandangan,bukannya perasaan.apa yang pernah wujud,kalau ianya jujur dan luhur,akan sentiasa kekal di dalam.cuma,dengan perjalanan masa,kita mungkin memilih untuk kuburkan dan biar ia terbenam supaya tak mengganggu-gugat realiti semasa.atas dasar itu,gua percaya.kita boleh berlagak benci,dendam,atau tak ambil-peduli tapi ia tak sampai ke mana.bila kita balik pada diri,kita gali diri,kita buka jiwa,kasih itu kasih.kasih adalah rasa yang tak pernah ada tarikh luput.ia bukan macam cinta,macam kemahuan,macam minat.kasih adalah naluri luhur yang berpaksi di dalam,di ruang yang mana takkan mampu dimasuki oleh benci.cumanya,ada ketika kita lebih senang menidakkan rasa yang ada kerana berpura-pura dan mengabaikan sesuatu adalah lebih mudah dari menghadapi dan menangani.sedih sebenarnya.sebab gua juga tahu.kadang-kadang bukan kerana lupa,cuma tiada ruang untuk mengingati sebab seluhur-luhur kasih yang mampu tercipta di atas dunia ni,tetap tak dapat mengalahkan takdir.kita,tak boleh wujud di tempat yang mana kita tak seharusnya wujud.hakikat akan membunuh keinginan yang tak wajar,lambat-launnya.

kita,belajar dari pengalaman tapi pelajaran yang macam mana mahu kita belajar daripada pengalaman itu,terserah pada diri.cuma,pada gua,secara peribadinya,adalah sangat rugi bila kita sebagai seseorang yang amat memahami erti sakit memilih untuk memanipulasi rasa pengertian itu menjadi satu kekejaman.kita sepatutnya mampu untuk lebih memahami tapi kita pilih untuk lebih tak mempeduli.kita itu,antaranya termasuk gua sendiri,pada masa-masa tertentu.ia tak susah.adakalanya sakit itu menjadi dendam peribadi.ia membentuk satu bentakan bila kita mahu menghukum orang lain sepertimana kita pernah terhukum hanya untuk melepaskan beban yang terpendam.kita jadi ketagihan kerana terlalu sebati.kita mahu lebih banyak sakit,dan sakit,dan sakit.sakit di sekeliling,sakit di dalam,sakit di mana-mana.ia tentang kewujudan satu rasa,bila kita lega melihat kesakitan orang lain.naluri gelap halus di dalam yang menikmati kesengsaraan.kita,mahu mengambil-alih tugas penghukum,mahu menghukum dengan puas,dengan hati yang ketawa terbahak-bahak di dalam sambil meneriak,"rasakan!!!!!!!!!!!!!!!!"..sama seperti ketika marah akan rasa kepuasan kalau dapat membaling dan menjahanamkan apa-apa objek.satu bentuk melepaskan kemarahan dan tekanan.cuma,kerana dibataskan kewarasan dan pertimbangan akal,ia menjadi sesuatu yang tak akan kita lakukan pada realiti.jadi ia kekal menjadi imaginasi,fantasi.paling tidak,kita boleh mengganas di ruang minda gelap kita sendiri tanpa mencederakan sesiapa secara nyatanya.

gua sendiri akan jadi bohong kalau gua mahu mengaku gua tak punya sudut gelap hitam.hatta di dalam apa yang gua sifatkan sebagai hanya 'biasa-biasa' dengan blog ini pun,sudah orang anggap sebagai terlalu suram dan dingin.ia mungkin hanya tindak balas spontan.bila melihat wajah kita pada wajah orang lain,dengan sendirinya berlaku proses kesedaran.ia buat kita nampak kelemahan dan keburukan tentang sesuatu yang turut ada pada diri kita sehingga kita mahu jauhi unsur itu.rasanya,itu cara gua belajar.ditunjukkan pendirian diri sendiri melalui orang lain lalu ia menjadi cermin untuk gua olah dan ubahsuai di mana yang kurang dan silap.gua berjalan,berlari,mengejar,mengelak,meneroka kehidupan mencari makna diri dengan langkah yang satu persatu sebenarnya membawa gua kembali ke tempat permulaan gua.mungkin,kita perlu ditunjukkan sesuatu yang berbeza untuk kita sedar kelebihan diri dan kita perlu ditunjukkan sesuatu yang sama untuk kita sedar akan kelemahannya.meredah langit dan bumi,laut dan sungai,seribu saat dan detik,hanya untuk balik ke punca pencarian yakni diri sendiri.apa yang gua sebut sebagai tempat pulang,itulah sebenarnya.

realiti yang menyedihkan,bila kepincangan itu adalah takdir yang berulang-ulang.kita membawa kepincangan dari generasi sebelumnya,lalu kita turunkan kepincangan itu,kepada generasi seterusnya.jiwa luka terdorong untuk melukakan.dan ia terus bersambung dan bersambung.sebab itu kebencian adalah sesuatu yang tak seharusnya diwarisi.lebih kita membenci,dengan tak disedari lebih kita menyerupai orang yang kita benci.segala apa yang ada pada jiwa kebencian kita,ada di dalam jiwa kita sendiri.itu,salah.dan gua nekad mahu letak noktah pada semua itu.biar ia berakhir dengan generasi gua,dan tak bersambung lagi sesudah itu.cukup dan cukup.jangan sekali-kali lukakan anak kecil kerana sekali anak kecil itu terluka,dia akan terluka selama-lamanya.pegangan yang gua pegang dan gua ulang-ulang.setidak-tidaknya untuk gua,biar gua pendam jauh-jauh naluri gelap hitam dan gua alihkan pandangan untuk melihat apa yang mampu memberi ketenangan pada hari-hari ini.dah banyak kerosakan yang sedia ada,tak perlu ditambah-tambah lagi.

gua kira,ketika ini,gua berada di satu garis yang tenang.emosi yang kosong,bukan secara negatif tapi hanya keadaan di mana gua tidak dipengaruhi oleh apa-apa unsur melainkan hanya neutral.kita hanya diri kita sendiri,kan?ke sana dan ke mari,sudahnya kita tetap kita dan dalam kesedaran itu gua terima bahawa keributan dan keramaian bukanlah tempat untuk gua.sekarang ni,secara tersiratnya gua sedang duduk di padang dengan angin nyaman melihat langit dan bintang.gua tinggalkan segala kebisingan,hiruk-pikuk,kepura-puraan dan segala macam jasad kosong yang membelenggu dunia nyata.tempat yang gua selesa,tempat kepunyaan gua.dunia yang berada di luar dunia.dunia yang tidak boleh dimasuki melalui pintu masuk sebaliknya dengan pintu keluar.dunia di luar dunia yang terletak di luar pintu keluar dunia.diam dan memerhati jiwa-jiwa yang gua kenal daripada sini.kelip-kelipkan mata dan tenggelam sendiri dalam minda kemudian mengangguk....tebar sejuta kata,sudahnya yang paling mengerti,hanyalah diri sendiri.dan ia,habis di sini.
   

9 ulasan:

ghost writer berkata...

sapa pun punya cermin gelap dari sisi dunia hitam..yang sentiasa berbalik pada kita.

broken_nigina berkata...

terlalu melihat cermin gelap pun,boleh buat pandangan jadi hitam.

Kontrol Histeria berkata...

melihat cermin dari mata seseorang.

broken_nigina berkata...

melihat mata seseorang dari cermin.

Nveil berkata...

tulisan besar. :)

broken_nigina berkata...

yup.untuk memudahkan pembacaan.
:)

ghost writer berkata...

jangan renung terlalu dalam.

theRandomcraps berkata...

lu memang.

broken_nigina berkata...

ghost-renung agak-agak.:)

random-memang apa,ya?